9 Kapal Eks Asing Lari, Satgas 115 Selidiki Tuntas

KKPNews, Jakarta – Selama tiga hari terhitung dari tanggal 5 sampai 8 Januari 2016, Pemerintah melalui Satgas Pemberantasan Illegal Fishing (Satgas 115) menyelidik larinya 9 kapal eks asing asal Tiongkok di Timika, Papua. Penyelidikan juga melibatkan Pemerintah Australia melalui Australia Border Force.

Hasil dari penyelidikan tim Satgas 115 mendapatkan berbagai temuan, salah satunya posisi kesembilan kapal eks asing yang terlihat dari pantauan Automatic Identification System oleh Australia Border Force.Semua berawal dari laporan perusahaan grup Minatama kepada aparat penegak hukum, dimana terdapat 9 kapal eks Tiongkok yang dilarikan oleh ABK berkewarganegaraan Tiongkok.

“31 orang  baru didatangkan dari China ke Timika pada 22 dan 24 Desember 2015. Menurut pengakuan perusahaan, 31 ABK itu dibutuhkan untuk mengisi posisi ABK China yang telah pulang ke negara asalnya,” ungkap Susi saat konferensi press di KKP, Senin (11/1).

Sembilan kapal eks asing yang dilarikan antara lain KM. Kofiau 19 (GT 310 – C/S JZBB), KM. Kofiau 15 (GT 298 – C/S YEB 4835), KM. Kofiau 16 (GT 298 – C/S YEB 4736), KM. Kofiau 17 (GT 298 – C/S YEB 6520), KM. Kofiau 18 (GT 310 – C/S JZBA), KM. Kofiau 49 (GT 298 C/S YEB 4738), KM. Ombre 50 (GT 310 – C/S JZCF), KM. Ombre 51 (GT 310 – C/S JZCG), dan KM. Ombre 52 (GT 310 – C/S JZCH).

Menurut Susi, larinya kapal-kapal  dari Pelabuhan Pomako salah satunya dikarenakan kurang optimalnya pengawasan kapal eks asing di wilayah tersebut.

Selain itu, juga disinyalir adanya unsur kesengajaan dari perusahaan untuk mendatangkan 31 ABK berkewarganegaraan Tiongkok secara ilegal di waktu menjelang natal dan tahun baru, dimana saat itu terdapat kunjungan Presiden Jokowi beserta rombongan.

(FA/DS)

 

About the author: admin

Leave a Reply

Your email address will not be published.